HEKA

Episode 9 – Ankh Dalam Raga
Sayf Muhammad Isa

Desir angin menyapu balok-balok tebal piramida Mesir yang kokoh dan angkuh. Bangunan itu menikmati balutan selendang mistis yang halus, tetapi kuat. Harta-harta para Firaun bertumpuk-tumpuk di dalamnya, seakan mengabarkan kepada dunia bahwa merekalah penguasa bumi dan langit. Persangkaan membubung tinggi, seakan harta-harta itu akan mensejahterakan mereka di negeri akhirat. Dan persangkaan akan tetap jadi persangkaan, selama tidak ada kabar dari langit yang membenarkannya.

Dalam suasana itu pulalah Ramesses berdiri di balkon istananya yang megah di Thebes. Setelah perjamuan makan yang suram bagi Menkheperesseneb, Bakhoum Fanoush, mereka kembali menatap langit malam yang suram, dan merasa bahwa mereka akan hidup selama-lamanya. Namun ada seseorang, yang membayangi semua impian mereka tentang keagungan dan keabadian. Dia adalah Musa.

“Seperti apa Musa?” Suara Bakhoum suram dan dalam. Gelap seperti malam. Pandangan matanya tetap ke depan dan kemuraman wajahnya tak teralihkan. Dia berdiri tegak di tepian balkon.

Ramesses berdiri di sisi Bakhoum namun lebih santai. Dia bertelekan kepada kedua belah tangannya yang mencengkeram pagar balkon dengan kuat. Sambil menikmati semilir angin, Ramesses menoleh kepada Bakhoum.

“Aku merasa apa yang diperlihatkan Musa bukanlah Heka. Dia sepertinya memperlihatkan sesuatu yang lain, yang lebih hebat daripada Heka.”

Continue reading

HEKA

Episode 8 – Ankh Dalam Mantra
Sayf Muhammad Isa

Mata Ramesses menatap kosong kepada wajah yang kelam itu, wajah Bakhoum Fanoush. Selama beberapa detik mereka hanya saling menatap dan diam. Segala kenangan pahit di masa lalu seolah berputar di bola mata mereka, dan tidak menyisakan apa-apa melainkan kebencian. Tetapi malam itu adalah malam yang baru, telah muncul musuh bersama yang sangat kuat, dan kenyataan itu membuat mereka, mau tidak mau, bersatu kembali. Segala dendam dan kebencian di dalam hati mereka mesti disingkirkan, dan dengan harmonis, mereka mesti melangkah seiring sejalan. Jika hal itu tidak terjadi, maka pastilah Musa akan menang, dan itu artinya keruntuhan bagi kekuasaan seorang Fir’aun. Ramesses ngeri sekali membayangkan hal itu.

Ramesses pun melangkah pelan dengan tetap memandang pada wajah Menkheperesseneb. Dengan ringan dia memeluk tubuh Bakhoum, erat, tetapi Bakhoum tetap diam seolah membatu. Seolah dirinya hanyalah wadah yang kosong dan tidak bernyawa.

Haman melirik kepada Bakhoum dan dia merasa tidak aneh lagi dengan keadaan itu. sepanjang jalan dia menyaksikan fenomena itu terjadi pada diri sang Menkheperesseneb.

Continue reading

HEKA

Episode 5 – Ankh Dalam Dendam
Oleh: Sayf Muhammad Isa

Derap kaki kuda didekap selimut malam. Hanyalah malam, malam yang kelam. Kesuramannya tak tertandingi, dan Heka membuatnya lebih muram lagi. Sebuah perjalanan yang mistis ditempuh oleh prajurit Mesir, bersama Hekau terkuat, Menkheperesseneb, Bakhoum Fanoush.

Haman memberi Bakhoum seekor kuda, dan di jajaran terdepan, tubuhnya naik-turun pelan seiring dengan gerak punggung kuda. Haman dan Bakhoum berkuda bersisian, di belakang mereka berbaris panjang prajurit Mesir yang gagah perkasa.

Malam yang dingin membalut bumi Mesir, semilir angin membuatnya lebih memilukan lagi. Haman mengenakan sehelai mantel bulu yang tebal dan hangat, yang menjadi lambang kesenjangan antara dia dengan prajuritnya. Mantel bulu yang menggelorakan racun iri-dengki di hati prajuritnya, sebab di tengah malam yang dingin itu mereka bertelanjang dada. Yang mereka kenakan hanyalah sehelai sarung putih yang panjang hingga ke lutut, yang diikat sabuk khas prajurit Mesir. Walaupun mereka memiliki otot yang tebal, dada yang bidang, dan semangat membara, tetapi kalau terus-menerus dihantam hawa dinginnya malam dengan bertelanjang dada, prajurit perkasa mana yang akan tahan?

Continue reading

HEKA

Episode 4 – Ankh Dalam Diri
oleh Sayf Muhammad Isa

https://i2.wp.com/cdn.history.com/sites/2/2014/01/sphinx.jpgSeolah hanya malam yang suram yang mengelilingi hidup seorang Menkheperesseneb. Tak ada siang sama sekali, tak ada cahaya, tak ada canda dan bahagia, hanya misteri dan hawa muram. Dia harus selalu tersembunyi dari mata manusia, tetapi tidak di mata setan. Makhluk-makhluk terkutuk itu amat mengenal dirinya dan dia seringkali meminta bantuan kepada setan. Mereka memang sudah bergandengan tangan.

Seorang Menkheperesseneb memang harus begitu, dialah penguasa Heka tertinggi di seluruh negeri Mesir. Dialah orang kedua setelah Fir’aun sendiri. Menkheperesseneb harus selalu menyertai sang raja, dan menopang tiraninya. Separuh kekuasaan seorang Fir’aun bisa saja runtuh, jika tidak ada seorang Menkheperesseneb di sisinya. Dan menghilangnya Menkheperesseneb adalah sebuah guncangan besar bagi Ramesses dan seluruh Mesir.

Nama aslinya Bakhoum Fanoush. Dialah Hekau terhebat yang menjadi kepercayaan Ramesses, dia seorang Menkheperesseneb. Dialah penyihir paling mahir dalam derajat yang paling dimuliakan. Seharusnya dia selalu menyertai Ramesses, dan berdiamnya dia di tepian Sungai Nil yang sunyi, bukanlah tanpa alasan.

Bakhoum adalah seorang lelaki yang gagah. Tubuhnya kekar dalam balutan kulit cokelat khas orang Qibthi. Wajahnya tampan, pada awalnya, tetapi setiap ritual Heka yang dilakukannya sejak sekian lama selalu menuntut pengorbanan. Maka wajahnya yang tampan tinggallah impian, yang tersisa hanyalah mata yang membelalak besar di bawah alis yang tebal. Hidungnya sekadar mencuat dan bengkok dengan bulu hidung yang gondrong, melanggar garis batas di lubang hidungnya. Bibirnya yang besar dan monyong dibingkai garis wajah yang keras berbentuk trapesium. Tak ada sehelai pun kumis atau janggut pada wajah yang amat tidak karuan itu, yang ada hanya bulu hidung, yang kalau tertiup semilir angin dia melambai-lambai.

Continue reading

HEKA

oleh Sayf Muhammad Isa
Episode 3-Ankh Dalam Api

https://aos.iacpublishinglabs.com/question/aq/700px-394px/physical-characteristics-egypt_9713c68fcb06b2c8.jpg?domain=cx.aos.ask.comLelaki berpakaian putih yang basah kuyup itu berdiri di hadapan perapian yang hangat dan terang, tepat di hadapan lelaki bertampang merengut. Sang Hekau tegak membelakangi tamunya. Jelas saja pakaian basah yang membalut tubuhnya mendaratkan dingin pada kulitnya, namun pancaran hangat dari perapian sedikit mengobati rasa dingin itu. Kedua tangannya yang kokoh terangkat pelan-pelan, tatapan matanya terpaku dengan khidmat kepada Patung Amun yang dipandangnya suci itu.

Berbagai tali dan serabut yang bergelantungan di langit-langit membuat suasana semakin seram. Lelaki bertampang merengut sama sekali tak tahu apa yang akan terjadi tak lama lagi. Simbol-simbol Heka dari akar, batang, dan dedaunan menguarkan kemisteriusan.

“Letakkan persembahannya,” kata Sang Hekau tanpa menoleh sedikit pun.

Continue reading